Dolar Pajak Dibuang di Stasiun Pengisian EV Alaska

hanya mengandalkan kendaraan listrik bertenaga baterai di iklim dingin membutuhkan keberanian. Itulah salah satu alasan mengapa, pada akhir tahun 2021, Alaska memiliki 1.290 kendaraan listrik terdaftar (EV), dibandingkan dengan 563.070 di California dan 95.640 di Florida, menurut Departemen Energi.

Undang-Undang Investasi dan Pekerjaan Infrastruktur yang baru mengalokasikan $7,5 miliar selama lima tahun ke negara bagian untuk stasiun pengisian listrik. Alaska akan mendapatkan $ 52 juta dari uang itu, yang berarti lebih dari $ 40.000 per kendaraan listrik.

Empat negara bagian dengan kendaraan listrik lebih sedikit dari Alaska akan mendapatkan subsidi per kendaraan yang lebih besar, menurut Departemen Perhubungan.

North Dakota memiliki registrasi kendaraan listrik paling sedikit di Amerika Serikat: 380. Ini akan menerima $26 juta untuk stasiun pengisian, atau $68.000 per EV terdaftar.

Wyoming, dengan $27 juta dan 510 EV, mendapat $53.000 per EV.

South Dakota, dengan $29 juta, memiliki 680 kendaraan, dan akan mengumpulkan $43.000 per kendaraan.

Ketiga negara bagian itu, seperti Alaska, adalah negara bagian cuaca dingin. Pencilan adalah Virginia Barat, yang memiliki 1.010 EV dan akan mendapatkan $ 46 juta, atau $ 46.000 masing-masing.

California mendapatkan alokasi yang jauh lebih besar, $384 juta selama 5 tahun, tetapi pengemudi di Golden State menggunakan EV, jadi stasiun setidaknya akan mendapat manfaat. Pada basis per kendaraan, ini menghasilkan $682 per EV terdaftar. Dengan pengemudi California mengemudikan Teslas dan Hummers yang mahal di jalan raya yang cerah, orang-orang yang masuk akal mungkin bertanya mengapa stasiun pengisian listrik perlu disediakan oleh pembayar pajak.

Presiden Biden percaya bahwa penyediaan stasiun pengisian umum ini akan mendorong orang Amerika untuk membeli lebih banyak kendaraan listrik. Pada 9 Juni 2022, Gedung Putih mengumumkan, “Kepemimpinan Presiden Biden memobilisasi investasi pengisian daya publik dan swasta untuk mempercepat adopsi EV dan menciptakan pekerjaan bergaji baik di seluruh manufaktur, instalasi, dan operasi.”

Baca juga  Daftar Motor Baru Harley Davidson 2022 Beserta Spesifikasi

Beberapa negara bagian mungkin melihat lebih banyak EV karena stasiun pengisian daya, tetapi EV tidak dapat mengalahkan hukum fisika, dan tidak mungkin populer di iklim dingin. Orang Amerika tahu bahwa aki mobil rentan terhadap dingin.

Banyak dari kita terbangun di pagi musim dingin yang dingin untuk menemukan aki mobil kita mati, dan membutuhkan start awal atau penggantian. American Automobile Association memiliki armada kendaraan kecil yang tujuan utamanya adalah untuk menyelamatkan pengendara bermasalah dalam situasi dingin.

Sebuah studi oleh Autocar menunjukkan bahwa kendaraan listrik kehilangan, rata-rata, sepertiga dari jangkauan mereka di musim dingin, yang mengurangi jangkauan 240 mil menjadi 160 mil. Jika pompa panas ditambahkan ke mobil, kerugiannya lebih sedikit, tetapi jarak 240 mil tetap akan menyusut menjadi 180.

Hasil mobil bervariasi. Ikon Fiat 500 42kWh kehilangan 40 persen jangkauannya di musim dingin. Ford Mustang Mach-E Extended Range RWD kehilangan 35 persen, dan Porsche Taycan 4S Performance Battery Plus, dengan pompa panas, kehilangan 22 persen. (Taycan dijual dengan harga antara $83.000 dan $166.000.

Mesin bertenaga bensin juga bekerja kurang efisien dalam cuaca dingin yang ekstrem, tetapi kerusakannya tidak sebesar pada EV. Suhu musim dingin di Anchorage, Alaska, sangat rendah sehingga kota mendorong penduduk untuk menggunakan pemanas blok mesin agar lebih mudah menyalakan mobil mesin pembakaran internal mereka di pagi yang dingin. Kota memberikan timer gratis sehingga mesin mobil dapat dihangatkan selama dua jam sebelum pagi yang dingin.

Kecuali dan sampai teknologi baterai berubah, kendaraan listrik bukanlah kendaraan sepanjang tahun di negara beriklim dingin.

Di negara bagian seperti itu, hanya individu berpenghasilan tinggi yang mampu membeli kemewahan memiliki kendaraan yang tidak dapat digunakan secara efisien sepanjang tahun.

Baca juga  Federal Oil dan Mobil Lubricants memiliki Mudik Gratis untuk Mekanik Bengkel

Bahkan di tempat lain, sebagian besar kendaraan listrik mahal, dan sebagian besar dimiliki oleh orang-orang berpenghasilan tinggi. Tidak perlu bagi mereka yang berpenghasilan rata-rata di Alaska atau di tempat lain untuk mensubsidi stasiun pengisian listrik berpenghasilan tinggi dengan uang pajak mereka.

Adalah pemborosan bagi Kongres untuk membangun stasiun pengisian di negara bagian di mana kendaraan listrik tidak dapat digunakan dalam beberapa bulan dalam setahun. Memang, bodoh untuk menghabiskan uang untuk “infrastruktur” yang hanya menguntungkan orang kaya yang tidak membutuhkan dukungan pemerintah.

Jika puluhan juta dolar secara ajaib muncul tanpa pamrih di Alaska atau negara bagian cuaca dingin lainnya, uang itu hampir pasti akan digunakan lebih baik daripada stasiun pengisian listrik. Masing-masing negara bagian mungkin membangun jalan yang cocok untuk semua kendaraan, atau mengurangi pajak untuk penduduk dan bisnis.

Sama seperti pemerintah federal yang tidak menyediakan pompa bensin dan stasiun pengisian Tesla, seharusnya tidak mendanai stasiun pengisian untuk EV. Jelas bahwa salah satu kemungkinan penggunaan dana yang paling buruk adalah di Alaska dan negara bagian cuaca dingin lainnya di mana EV umumnya tidak praktis dan tidak dapat digunakan.